Berita Terkini
recent

Kerjasama murid, guru gegar pentas

Kelainan dan keunikan adalah antara faktor penting dalam penganjuran sesebuah konsert berskala besar.

Pemilihan lagu, susunan muzik, gimik pentas, sistem bunyi, pencahayaan dan artis jemputan antara penyumbang utama kepada dua faktor itu.

Inilah yang terdapat dalam Konsert Wings menampilkan Datuk M Nasir di Pusat Dagangan Antarabangsa Melaka (MITC) Ayer Keroh, Melaka, Sabtu lalu.

Konsert anjuran Getthis.com sempena Fiesta Getthis di lokasi yang sama ini dihadiri lebih 2,000 peminat setia Wings yang nyata puas dengan persembahan band rock popular itu.

Penampilan istimewa M Nasir adalah tarikan utama konsert berkenaan. Individu yang bertanggungjawab dalam banyak penerbitan album dan penciptaan lagu popular Wings itu tampil dengan empat lagu iaitu Rantai, Midnight Blues dan dua lagu popularnya sejak 1980-an iaitu Hati Emas serta Gerhana.

Secara peribadi, penulis berasakan persembahan Wings bersama M Nasir dalam lagu Midnight Blues adalah yang paling menarik dalam konsert berkenaan.

M Nasir menyanyikan lagu ini dalam versinya sendiri, manakala penyanyi Wings, Datuk Awie tampil bermain gitar. Apa yang menarik, Awie turut melakukan solo gitar dengan ‘sound’ blues yang jarang dilakukannya sebelum ini.

Untuk rekod, lagu ciptaan dan lirik oleh M Nasir yang dimuatkan dalam album ketiga Wings, Teori Domino itu pernah mencetus kontroversi pada 1990 lalu kerana didakwa ‘menghina’ golongan tertentu.

Sebelum ini M Nasir pernah tampil selaku penyanyi undangan dalam Konsert Wings & Superfriends dan Konsert 30 Tahun Wings, tetapi ia membabitkan ramai artis lain. Namun, kali ini gabungan yang boleh disifatkan sebagai anak murid dengan guru ini pertama kali dilakukan secara eksklusif di antara artis dua generasi ini.

‘Chemistry’ di antara Wings dengan M Nasir sudah wujud sejak penerbitan album sulung mereka, Belenggu Irama pada 1987. M Nasir sudah dapat melihat potensi Wings sebaik diperkenalkan oleh Bob Lokman yang juga pengurus Wings ketika itu.

Gabungan idea dari segi penciptaan lagu, gubahan dan susunan muzik berjaya menghasilkan lagu popular dan ‘evergreen’ Wings seperti Intan Ku Kesepian, Sejati, Harapan, Opera Hidup, Hikayat Penuh Ranjau, Di Ambang Wati, Jerangkung Dalam Almari dan Dalam Kehadiran Sofiah.

Dalam konsert yang bermula tepat jam 9.30 malam itu, Wings memainkan 13 lagu iaitu Inspirasi Taming Sari, Jerangkung Dalam Almari, Hukum Karma, Komplikasi Pramaya, Penanti, Opera Hidup, Bujang Senang, Rantai, Midnight Blues, Ingatkan Dia, Lipas Kudung, Sejati dan Peronda Jaket Biru.

Apa yang pasti, tanpa Joe yang diibaratkan sudah berpatah arang berkerat rotan dengan Wings tidak menjejaskan persembahan band rock legenda itu.

Walaupun dilihat seperti ada ‘kekosongan’, tetapi ia diisi dengan baik oleh Edrie Hashim dan Syam yang juga bekas pemain gitar Wings.

Selain Eddie dan Black di posisi tetap mereka selaku pemain bass dan dram, Wings turut menggunakan khidmat pemain keyboard Headwind iaitu Kudin.
Booking.com

www.kakigosip.com tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami

Powered by Blogger.