Berita Terkini
recent

Anak Warisi Raya Sederhana Mawi

Sederhana, begitulah kata penyanyi dan pelakon, Mawi saat ditanyakan tentang Aidilfitri yang dirainya bersama keluarga pada tahun ini dan tahun-tahun sebelumnya.

Baik dari segi pakaian, juadah raya dan persiapan lainnya, kata Mawi, dia dan isterinya, Ekin, hanya menyediakan sekadar yang perlu. Cuma kalau lebih sedikit pun, hanya untuk keperluan raya untuk satu-satunya cahaya mata mereka, Cahaya Malaika, 5.

“Sebenarnya memang dari dulu saya seorang yang cukup sederhana dan tidak begitu suka nak beria-beria sangat buat persiapan raya sampai melakukan pembaziran di sana sini.

“Sejak mengusahakan butik sendiri beberapa tahun lalu, persiapan saya lagi senang kerana saya dan isteri akan gayakan koleksi baju raya dari butik kami sendiri sahaja, pakai apa yang ada.

“Kami hanya akan beli baju raya untuk anak sahaja, tapi itu pun anak jenis yang tidak beria dengan benda baru, malah bukan jenis yang meminta-minta.

“Walaupun dah beli yang baru, dia tetap suka dan selesa pakai baju atau kasut yang telah sedia ada tanpa banyak hal dan sikap itu mungkin dia warisi dari saya yang memang sukakan kesederhanaan dalam apa pun yang saya lakukan,” katanya yang merupakan pemilik butik Unequein by Mawi & Ekin.

Semenjak hidup berkeluarga, apatah lagi bergelar bapa, Mawi mengakui suasana rayanya semakin berbeza daripada apa yang pernah dilaluinya ketika zaman bujang.

“Selepas ada anak, saya dapat rasakan raya saya dan isteri bertambah seronok dan meriah dan suasana beraya zaman kecil-kecil dulu kembali ada dalam fikiran.

“Bila tengok anak teruja dan tak sabar nak tunggu raya, saya selalu nampak diri saya dalam dirinya di mana apa sahaja keletah saya ketika kecil ketika nak sambut raya seperti berulang pula pada anak.

“Bila tengok keletah anak setiap kali raya, saya pasti akan terimbau kenangan lalu ketika zaman kanak-kanak dulu di mana kemeriahan raya kami sangat luar biasa dengan pelbagai aktiviti yang diadakan bersama penduduk kampung,” katanya.

Paling tidak dapat dilupakan, kata Mawi, dia dan rakan-rakan sekampung tidak pernah ketinggalan menyertai aktiviti Baraan iaitu kunjungan yang dilakukan dari rumah ke rumah sempena Aidilfitri.
“Sejak dari kecil sehinggalah dah berkeluarga sekarang, saya tidak pernah ketinggalan untuk menyertai aktiviti ini kerana ia telah menjadi tradisi yang sangat menyeronokkan di kampung kami.

“Mungkin di tempat lain aktiviti ini sudah tidak diamalkan lagi, namun tidak di kampung kami yang masih kuat lagi mempertahankan tradisi yang dapat mengelakkan silaturahim antara semasa kami ini.

“Selalunya aktiviti ini akan bermula selepas sembahyang raya, di mana kami secara berkumpulan akan mengunjungi setiap rumah yang ada sehinggalah sampai waktu Zuhur dan kemudiannya akan disambung oleh golongan wanita pada sebelah petangnya,” ujarnya.

Setiap tahun Mawi dan isteri akan pulang beraya di Johor dan tidak pernah berdepan dengan masalah giliran raya kerana masing-masing berasal dari negeri yang sama.

“Alhamdulillah, syukur kerana saya dan isteri berasal dari Johor dan tidak perlu bergaduh untuk menentukan giliran beraya setiap tahun.

“Kampung masing-masing dekat, jadi tidak kisah nak beraya di mana-mana dulu kerana jarak kampung saya, Kulai dan kampung isteri di Johor Bahru dekat saya.

“Sepanjang cuti raya, kami selalunya akan berulang-alik sahaja antara Kulai dan Johor Bahru untuk beraya di rumah di rumah sanak saudara kedua belah pihak,” ujar Mawi yang mengakui sering terkenangkan arwah bapanya menjelang Aidilfitri.
Booking.com

www.kakigosip.com tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami

Powered by Blogger.