F Versi terbaru dikemas kini, bernas | Kakigosip.com - Berita Hiburan Malaysia, Gosip Artis, K-Pop, Filem dan Muzik
Berita Terkini
recent

Versi terbaru dikemas kini, bernas

Alien ini adalah sekuel Prometheus pada 2012. Rendisi dulu agak membosankan kerana Ridley Scott gagal menjawab beberapa persoalan yang timbul dalam penceritaan.

Namun, siri baru ini nampak menarik dan pengarah berjaya memperbaiki jalan cerita serta penceritaan lalu.


Alien: Covenant adalah penambah baik kepada Prometheus yang berjaya kembangkan mitos dalam siri terdahulu dengan cara lebih menghiburkan dan menarik.

Seperti King Arthur yang menjengkelkan melalui kerja kamera bergetar pada babak aksi bertarung, Alien: Covenant juga guna teknik sama. Bezanya, ia masih kemas dan memudahkan penonton untuk memahami situasi yang berlaku.

Tidak ramai pengarah fotografi mampu melakukannya dan rasanya Scott tahu mengemudi babak yang dirakam dan diarahnya. Ia membawa filem ini ke satu tahap realisme yang tidak dijangka sesiapa.

Filem kali ini lebih banyak babak aksi berbanding dulu. Babak ini berjaya memberi nuasa berbeza pada filem, sekali gus membuatkan penonton sendiri lebih terhibur.

Ikutkan tiada yang berbeza dari segi lakon layar setiap babak, cuma babak ini seolah-olah mewakili sisi berbeza sebab dirakam di lokasi kecil dan gelap. Babak akhir seolah-olah dekat dengan cara filem pertama dulu berakhir tapi ia tidaklah sehingga meniru seratus peratus.

Dari segi visual dan sinematografi, ia antara yang terbaik pernah dihasilkan. Landskap planet asing berjaya dipaparkan dengan penuh realistik.

Buat peminat siri Alien, persoalan kepada asal usul Xenomorph berjaya dijawab dalam filem ini. Walaupun ada titik kabur mengenai jalan cerita, tapi ia tetap membantu menjawab pelbagai soalan yang sedari dulu tidak pernah terjawab.

Scott seolah-olah mengambil semua komentar diberi peminat melalui siri sebelum ini dan menghasilkan sesuatu yang mampu memuaskan semua pihak. Sekali gus juga ia membantu memikat peminat baru.

Dia tahu Prometheus bukan filem bagus dan terima hakikat bahawa peminat adalah betul, lantas hasilkan yang baru khas untuk peminat. Pun begitu, ia tetap ada kelemahan tersendiri yang rata-rata wujud dalam karakter dan keputusan dibuat setiap watak.

Tiada watak yang mampu tampilkan sisi beremosi untuk penonton meratapinya. Setiap watak juga tiada sejarah tersendiri kecuali watak dipegang Katherine Waterson.

Selain itu, kebanyakan masalah dalam filem memang boleh dijangka. Pendek kata, filem ini boleh dianggap sebagai filem yang paling mudah dijangka tahun ini. Masakan tidak, melalui trailer awal sahaja penonton sudah dapat agak siapa mati dulu!

Apa sekalipun, Alien: Covenant mungkin jauh lebih baik berbanding Prometheus tapi tidaklah sehebat Alien (1979) atau Aliens (1986).
ot;1" />
Powered by Blogger.